KEM INTERAKSI PEMIMPIN MUDA SMK CHINI 2

8:00 AM

      Tanggal 20 April bermulanya sketsa Kem Interaksi Pemimpin Muda (In-Team) di  Sekolah Kebangsaan (SMK) Chini 2 yang julung kali dijalankan. Program ini melibatkan seramai 100 barisan pemimpin muda sekolah terdiri daripada badan pengawas sekolah, pengawas pusat sumber, ketua tingkatan dan pengerusi kelab dan persatuan. Setibanya para fasilitator di SMK Chini 2, satu sesi taklimat yang diberikan oleh barisan kauselor sekolah iaitu En Roslan dan Pn Haizan . Sejurus tamat sesi taklimat oleh wakil pihak sekolah, para fasilitator terus ke bilik penginapan yang telah disediakan. Setelah selesai solat asar, satu majlis ringkas penyerahan peserta dari pihak sekolah kepada pihak In-Smartive telah dijalankan.

Sesi penyerahan peserta.
      Selesai Majlis Penyerahan, taklimat telah diberikan oleh Penasihat In-Smartive kepada para peserta. Setiap peserta telah diterangakan berkenaan kod etika, ketetapan masa, disiplin dan slogan atau pendekatan yang akan digunakan  malah bakal diaplikasikan sepanjang program iaitu "One For All, All For One". Semasa sesi taklimat juga para peserta telah diberi beberapa barang amanah seperti tag nama. Setiap peserta diberikan satu nama yang akan dipakai. Malah, jam tangan, telefon bimbit dan sebarang alat elektronik telah dipungut dan disimpan dimana penggunaan sebarang alat elektronik adalah diharamkan sepanjang program.

Barang elektronik di pungut

        Hari pertama berada di bumi SMK Chini 2 menceritakan seribu satu pengalaman. Riak wajah gembira dan teruja menerima kehadiran fasilitator pada awal kehadiran kami tiba-tiba bertukar menjadi masam dan muram apabila beberapa pengumuman dan tindakan dikenakan terhadap mereka atas kesalahan-kesalahan displin yang dilakukan. Tindakan beberapa fasilitator yang membawa watak tegas lebih merungsingkan  mereka. Pada malam pertama di SMK Chini 2 menyaksikan satu peristiwa dimana ketua dan penolong pengawas menerima hukuman atas kesalahan para peserta membuang makanan di dalam tong sampah. Atas semangat ‘’One For All, All For One’’ para peserta sanggup untuk bersama-sama dikenakan hukuman atas kesalahan mereka. Namun, atas keluhuran dan kemurniaan hati ketua dan penolong pengawas, mereka mengarahkan rakan-rakan lain untuk bergerak ke dalam dewan dan meninggalkan mereka sahaja untuk dikenakan hukuman. Situasi tegang mula berlaku dimana para peserta dalam dilema sama ada ingin terus berada bersama ketua mereka atau bergerak terus ke dalam dewan. Situasi provokasi yang wujud menegangkan lagi keadaan pada malam tersebut.


Malah, pada malam tersebut telah menyaksikan pelucutan jawatan ketua dan penolong pengawas sepanjang program tersebut. Organisasi baru yang diketuai penghulu dan penghuluwati telah dijalankan dan proses pelantikan telah dijalankan sesama mereka sendiri. Setelah satu organisasi baru telah wujud peserta yang membawa nama sebagai kacip Fatimah dilantik sebagai penghulu dan jagung sebagai penghuluwati.

Kemudian dengan bantuan dari fasilitator para peserta telah menetapkan 10 wata displin dimana akan dipatuhi sepanjang program dan jika mereka ingkar denda akan dikenakan. Antara wata displin yang telah ditetapkan ialah :
  1. Ikhlaskan niat kerana ALLAH
  2. Amanah
  3. Bekerjasama
  4. Hormat-menghormati antara satu sama lain
  5. Menepati masa
  6. Berani
  7. Berdisplin
  8. Kreatif
  9. Redha
  10. Menjaga kebersihan
Pada malam tersebut aktiviti diteruskan lagi dengan membuat bendera pasukan dan ‘cheer’ pasukan masing-masing. Setiap pasukan diminta untuk melakarkan dan mewarnakan bendera dan mencipta satu ‘cheer’ kumpulan mengikut kreativiti masing-masing.

Slot membuat bendera sedang dijalankan

Semasa sesi pembentangan, setiap kumpulan menampilkan kreativiti kumpulan masing-masing dalam menceriakan bendera mereka. Setiap bentuk, warna dan lakaran mempunyai rationalnya. Malah ‘cheer’ yang dicipta telah membakar semangat setiap kumpulan untuk saling bekerjsama. Bendera yang juga berfungsi sebagai barang amanah setiap pasukan tidak kurang 10 minit tamat aktiviti bendera telah dirampas atas kealpaan mereka menjaga bendera itu dengan baik. Sebelum para peserta dilepaskan untuk bergerak ke bilik penginapan masing-masing meraka, setiap kumpulan telah menerima barang amanah yang terakhir iaitu setiap kumpulan akan diberikan 2 botol air 5 litre untuk dijaga dan tidak dibenarkan untuk minum selagi tidak mendapat arahan daripada ketua fasilitator.

Sesi pembentangan.

Seawal jam 0500, 21 April 2012 para peserta bersedia untuk qiammulail yang diketuai oleh AJK Kerohanian. Selesai qiammulail dan solat subuh berjemaah para peserta bersedia untuk bergerak ke UMP Kampus Gambang untuk slot 'explorace' dan slot 'Titanic'. Jam 0700 para pelajar dan fasilitator sudah bergerak ke UMP Kampus Gambang dan tiba pada sekitar jam 0830. Pada jam 0930 setelah taklimat ringkas oleh AJK Pelaksana Program aktiviti explorace telah dijalankan oleh penyelaras projek iaitu saudari Salwana. Aktiviti explorace meliputi seluruh kawasan UMP Kampus Gambang dimana terdapat 10 checkpoints yang telah disediakan. Melalui aktiviti explorace para peserta didedahkan semangat berpasukan, kepantasan dan kekreatifan setiap pasukan menyelesaikan tugasan di setiap checkpoints. Aktiviti explorace telah tamat pada jam 1330. Walaupun setiap tugasan yang dikenakan adalah menguji ketahanan mental dan fizikal namun disebaliknya mempunyai pelbagai asbab dan musabab tersendiri. Sebagai contoh, minum air anggur masin walaupun luarannya nampak sedap dan enak tetapi apabila diminum siapa sangka air anggur tersebut sudah dilarutkan bersama garam. Rationalnya disini, sesuatu yang berlaku didunia ini walaupun kelihatan cantik,mewah dan gembira hakikatnya disebalik segala kejadian tidaklah sebagaimana yang kita lihat dengan mata kasar. Contoh lain yang boleh diberi ialah memakan peria dapat di rationalkan bahawa dalam hidup kita tidak semua kejadian dan peristiwa itu manis belaka, kadang kala kita terpaksa merasa kepahitan hidup untuk berjaya.

Antara gambar peserta di setiap checkpoint:
Minum air 'anggur'.

cabaran.
ketahanan.

Setelah selesai solat zohor berjemaah, para peserta diteruskan lagi dengan aktiviti slot terbaru iaitu Titanic. Setiap pasukan akan diberi satu biji botol dimana botol tersebut ditebuk dan diikat menggunakan tali. Setiap ahli pasukan kecuali ketua pasukan dikehendaki menutup mata dan mencedok air ke dalam botol berlubang tersebut dari Baldi A ke Baldi B. Tujuan slot ini untuk melatih ketua kumpulan memberi arahan yang betul dan tepat kepada anak buah masing-masing. Manakala setiap ahli perlu mendengar dan bertindak mengikut arahan ketua mereka sendiri. Fasilitator yang bertindak mewujudkan provoksi membuatkan situasi lebih mencabar untuk setiap ketua dan ahli pasukan memberi dan menerima arahan yang betul dan tepat. Slot titanic yang bermula pada jam 1440 ini berakhir pada jam 1630. Setelah selesai solat asar, fasilitator dan para peserta bergerak pulang ke SMK Chini 2 semula.

Antara gambar slot Titanic:



Pada sebelah malam, program In-Team disambung dengan slot Last Man Standing dimana setiap peserta dipecahkan kepada 4 kumpulan. Last Man Standing merupakan satu slot yang melatih para peserta untuk berucap dan bercakap di khalayak ramai. Slot yang berbentuk pengucapan awam ini membantu para peserta untuk tidak malu atau kekok untuk menyatakan pendapat, pandangan dan luahan kepada orang lain. Slot yang dibantu oleh barisan fasilitator mengamitkan lagi suasana meriah pada malam itu. Setiap pasukan menonjolkan semangat mereka untuk berucap di hadapan khalayak ramai. Fasilitator yang bertindak sebagai pengendali slot dan pembakar semangat akhirnya dapat membuatkan setiap peserta bercakap di hadapan. Para peserta dibenarkan tidur pada jam 0000.


Kemuncak slot pada program ini bermula pada 22 April 2012 slot hard recall. Dimana para peserta telah dikejutkan seawal jam 2:00 pagi. Pada slot tersebut, segala kesalahan para peserta yang melanggar wata displin yang dimetrai oleh mereka sendiri telah diutarakan. Antara kesalahan yang diutarakan ialah kealpaan menjaga barang amanah dan tidak berpengang pada konsep ‘One For All, All For One’ . Mengisi slot pada malam tersebut, setiap peserta telah diikat mata dan dengan arahan dan panduan fasilitator mereka dibawa ke padang melalui jalan-jalan yang berada di sekolah tersebut. Melalui aktiviti ini dapat menyaksikan keberanian setiap peserta untuk berjalan di dalam gelap tanpa sebarang benda untuk dipegang melainkan arahan fasilitator yang membawa mereka. Tengkorak palsu yang diletakkan di kawasan padang menguji tahap keberanian para peserta ketika diarahkan untuk memegangnya.


Setelah semua peserta berada dipadang, ikatan mata mereka telah dibuka maka bermula situasi kemuncak pada malam tersebut. Bendera setiap kumpulan telah dibakar atas kesalahan mereka tidak menjaga barang amanah dengan sebaiknya. Pada ketika itu juga, atas sebab situasi tegang yang berlaku, penghulu dan penghuluwati tidak dapat mengawal keadaan dengan baik dan mereka telah dilucutkan jawatan dan digantikan dengan peserta lain iaitu Nona untuk mengawal keadaan sekaligus menjadi ketua baru. Namun, setelah situasi menjadi lebih kucar kacir para peserta tidak dapat membuat keputusan dengan baik untuk bertindak. Situasi menjadi lebih tidak terkawal apabila fasilitator cuba mewujudkan provokasi untuk membakar bendera pengawas mereka. Namun atas kesedaran dan sifat kebertanggungjawaban selaku pempimpin sekolah mereka mencuba sedaya upaya menyelamatkan bendera pengawas daripada dibakar. Malam yang cukup panjang bagi para peserta tersebut akhirnya berakhir ketika laungan azan subuh yang berkumandang. Para peserta berjanji untuk berubah dan berikrar akan sentiasa menjaga maruah sekolah disaksikan oleh Guru Penolong Kanan SMK Chini 2 sendiri. Malam tersebut diakhiri dengan berzikir mengingati dan memohon keampuan kepada Allah atas kekhilafan masing-masing.


Pada hari terakhir  para peserta meneruskan sebuah lagi slot iaitu slot refleksi diri dan solusi. Slot refleksi diri bertujuan untuk mewujudkan plan tindakan atau plan of action oleh setiap badan kepimpian sekolah agar mereka tahu kemana dan apa visi dan misi sebagai sebuah badan kepimpinan sekolah. Kemudian, setelah sesi perbincangan atau brainstorming dijalankan plan tindakan tersebut ditulis di atas kertas mahjung supaya setiap peserta memahami dengan jelas apa yang perlu dilakukankan kelak.




Setelah selesai slot refleksi penasihat kelab In-Smartive telah menggulungkan dan merasionalkan segala tindakan dan slot yang dijalankan sepanjang program. Slot solusi ini amat penting untuk menyedarkan para peserta sebenarnya kekerasan dan ketegasan yang menjadi tunjang utama program ini adalah untuk melatih para pemimpin mempunyai ketahanan fizikal dan mental yang kuat dimana apabila mereka tamat sahaja program ini mereka bersedia menerima sebarang masalah dan mampu untuk menyelesaikannya dengan cekap. Selain itu, slot solusi ini membuka mata kepada para peserta sebenarnya tanggungjawab yang digalas oleh setiap pemimpin bukanlah semudah yang disangkakan. Ianya memerlukan banyak pengorbanan dan kepahitan untuk dilalui. Malah konsep "One For All, All For One" sebenarnya bukan sahaja diterapkan ketika program tetapi sebagai satu badan kepimpinan, sikap dan budaya bekerjasama perlu sentiasa diamalkan untuk memudahkan kerja. Pada jam 1230 Majlis Perasmian Penutup Kem Interkasi Pempimpin Muda (In-Team) telah diadakan. Keunikan majlis ini meyaksikan keberanian pengerusi majlis menyahut cabaran untuk mengendalikan majlis tanpa sebarang teks ucapan bantuan daripada guru mereka.  Malah, pengakuan dari penghulu peserta sebelum ini beliau segan untuk berucap di atas pentas namun beliau membuktikan untuk menyampaikan ucapan di hadapan lebih 100 pendegar tanpa bantuan dari guru dan teks.

Pengerusi majlis
Jika wajah mereka pada awal kehadiran kami masam, muram dan tertekan sebenarnya di penghujngnya mereka sedar bukan senang sebenarnya untuk menjadi  pemimpin dan memimpin orang lain. Terukir di setiap riak wajah peserta penuh dengan kegembiraan dan keseronokan.  Latihan, slot dan tunjuk ajar selama 3 hari sebenarnya belum cukup untuk mengumumkan diri kita sebagai seorang pemimpin yang berguna. Ilmu yang ada perlu diaplikasikan, perubahan yang wujud perlu istiqamah, semangat yang ditunjukkan perlu dikobarkan dan keihklasan itu perlu disematkan dalam setiap tindakan. Jika di awal program para peserta pasif, malu untuk bercakap, segan untuk bertindak dan tidak menepati masa tetapi di akhir program mereka membuktikan bahawa mereka adalah pemimpin yang berani, berdisplin, proaktif, berwibawa dan berkredibiliti. Kesedaran yang timbul sepanjang program membuka mata para pemimpin untuk terus berubah berlandaskan niat yang betul, berbekalkan ilmu, kekuatan mental dan fizikal yang tinggi dan juga pengorbanan.

Antara gambar pada majlis penutup:

Cenderamata kepada wakil pihak sekolah.

Sijil penyertaan kepada Penghulu dan rakan-rakan.


Telah menjadi satu adat daripada kelab In-Smartive bagi acara menurunkan tandantangan beramai-ramai di atas banner sebagai tanda kenang-kenangan dan pembakar semangat kepada para peserta.


Guru Penolong Kanan, Pn. Hj Rosmawati Mohd Salleh sedang menurunkan tandatangan beliau.



Barisan pemimpin SMK CHINI 2






You Might Also Like

0 comments

Rakan Blog InSmartive

Follow by Email

Total Pageviews